Hari Rabu buat gue adalah hari sok sibuk gue… kenapa gue bilang sok sibuk karena gue biasa berangkat kuliah pagi – pagi banget tapi bisa pulang malem banget. Berasa paling sibukkan gue.
Nah, cerita ini dimulai dari beberapa minggu lalu. Seperti biasa kalau hari rabu kuliah sampe malem, selesai kuliah biasanya gue nongkrong dulu sama temen – temen buat makan malem. Di tempat tongkrongan kita itu biasanya dipenuhi oleh anak – anak satu jurusan kita tapi beda angkatan. Tapi kita nyaman – nyaman ajah tuh ga ada rasa segan atau kaya gimana. Malah nggak jarang kita saling berbagi rokok sama senior – senior yang lain. Ceritanya disini


Waktu gue lagi asik – asiknya ngobrol sama senior di tempat tongkrongan yang biasa, muncul senior gue yang termasuk ke dalam kategori senior yang alim, dia ga pernah nongkrong kaya gue gini atau temen – temennya yang lain. Menurut sudut pandangnya kegiatan kaya gini tuh sama sekali ga berguna. Pas dia lewat depan gue, tatapannya menajam ke arah gue, sebenarnya gue tau banget kalau dia itu ngeliatin gue tapi gue pura – pura ajah ga ada apa-apa. Males berurusan sama dia “Mr. MF”. Dan akhirnya dia pergi gitu ajah.
Pas malemnya gue baru nyampe rumah, ada sebuah sms yang bikin gue merenung dan pengirimnya adalah Mr.MF itu. Kata – katanya adalah
“YOU DON”T KNOW HOW TO BE HAPPY”
Apa coba maksud kata – kata yang dia kirim itu? Saat itu gue fikir dia sok tau banget. Karena gue tau banget bagaimana cara gue untuk menjadi bahagia. Sampai akhirnya gue bales sms dia.
“Sok tau banget deh”
Selang beberapa lama dia bales lagi sms gue tadi.
“Bukannya kamu nggak tau gimana caranya supaya kamu merasa bahagia? Bukannya kemu sering ngerasa kesepia, ngerasa nggak berharga, sampai sering banget kan kamu sedih tapi ga tau jelas apa penyebabnya?”
Berulang – ulang gue baca sms dari dia tadi, kenapa dia tau banyak banget tentang gue, tentang apa yang gue rasa, tentang apa yang gue keluhin. Dia tau semua tentang gue, tapi gue sendiri ga pernah tau kalo gue seperti apa yang dia bilang tadi.
Emang sih, gue bisa happy kalau lagi kumpul sama teman – teman, tapi setelahnya, entah kenapa gue jadi sedih lagi dan kembali ke sisi kepribadian gue yang “muram”.
Gue pengin banget jadi orang yang selalu bersyukur, berfikir positif, dan merasa bahagia. Still it”s really hard for me to do so! Akhirnya gue bales sms Mr.MF itu tadi.
“Kalau itu menurut kamu, terus aku harus gimana? Sekarang aku udah benar – benar lupa dengan rasa bahagia itu seperti apa. Tolong bantu aku.”
Dan balasan dari Mr.MF itu adalah
“kamu pasti pernah dengar, bahwa happiness is a state of mind. It’s not something you find outside, but inside yourself. Dan caranya untuk punya happy state of mind, dimulai dengan being strong”
“Rasa happy itu muncul dengan sendirinya, saat kamu berhasil mengatasi sebuah masalah, berhasil membuang kebiasaan buruk atau berhasil mengubah tragedi menjadi opportunity. Orang yang kuat ga akan kalah dengan keadaan. Berubahlah Za dari sekarang. Be more dynamic! Aku yakin kamu bisa berubah karena kamu perempuan yang kuat. Dan aku selalu sayang kamu. Maaf atas sikapku.”
Baca rangkaian kata tadi buat gue ga kuat untuk menahan air mata ini. Ternyata masih ada orang – orang yang selalu memperhatikan gue disini. Jujur gue juga sayang banget sama lo kak, tapi maaf situasi ini bikin gue ga yakin atas rasa sayang ini. Kita berada dalam liga yang berbeda kak. Kakak pantas mendapat yang lebih baik lagi.
Dan cara agar sekarang aku bahagia adalah kakak juga bisa bahagia selalu.

“F”