Nobody is perfect, termasuk kita dan teman – teman kita. Walaupun kayaknya kita udah tahu banget tentang mereka dan enjoy banget kalo jalan sama mereka, tapi kadang ada sikap atau kebiasaan buruknya yang ga kita suka atau udah merugikan kita. We definitely need to do something if their bad habits can no longer be tolerated.

Mooching Friend

Pas lagi makan sama teman, tiba – tiba dia bilang kalau lupa bawa dompet. Oke lah ga apa – apa kita bayarin dulu. Tapi besoknya pas jalan lagi, eh dia ngakunya belum ambil duit. Begitu juga pas lagi jalan di lain waktu, kayaknya ada aja alasannya yang bikin kita bayarin dia. Yang bikin kesel adalah, she never returned our money !

Parahnya lagi, nggak cuma minjem duit ajah yang lupa dibalikin, tiap dia minjem barang juga jarang baliknya.

 

How to deal with them?

  1. 1.    Joke about it

Cara paling halus buat menghadapi temen kayak gini yah dengan becanda. Sebelum makan bareng dia contohnya, ngomong santai ajah, “Nggak lupa bawa dompet lagi kan? Soalnya duit udah ngepas nih. Siap – siap aja nyuci piring di resto kalau nggak bawa duit ya,hahaha…“ Atau, pas dia mau pinjem barang kita, becandain ajah kayak gini, “lama – lama semua isi kamar gue jadi pindah ke kamar lo nih :P” Dengan begini, kita ngasih tanda ke temen, kalau kita udah mulai nggak nyaman sama kelakuannya.

  1. 2.    Turn the table

Kalau sindiran halus tadi engga mempan, coba deh gantian kita yang bersikap kayak dia. Sekali – kali, kita bisa pura – pura lupa bawa dompet pas lagi jalan. Atau, sebelum pergi kita bisa ngomong kalau duit lagi mepet, jadi ntar mau minjem duit dia dulu. Dengan cara ini kita bisa liat, is she really our friend? Atau selama ini dia jalan sama kita Cuma biar dibayarin?

  1. 3.    Talk to them

Nyebelin sih, tapi masih pengin temenan. Coba ngomong baik – baik. Jelasin kalau kita senang temenan sama dia, tapi keberatan sama perilaku mooching-nya itu. Tanya alasannya, mungkin dia lagi ada masalah. Tapi ati – ati banget ya ngomongnya, takutnya malah tersinggung.Nggak berubah juga? Ya sudahlah.

Condescending Friend

Tiap ngobrol sama dia, selalu aja ada kata – kata ngeremehin yang nyelip. Cara ngomong sama kita itu loh, kayak kita bego dan payah banget. Dia ngerasa lebih pinter, lebih gaul, pokoknya lebih segala – galanya deh. Dan pas kita terbukti “lebih” dibanding dia dalam satu hal, tetep nggak mau mengakui. Lama – lama bete juga ya?

 

How to deal with them?

  1. 1.    Say it in a smooth way

Selama ini mungkin dia emang nggak sadar kalau kelakuannya udah nyakitin kita. Coba deh tanyain pendapatnya tentang orang kalian kenal, yang sifatnya mirip – mirip kayak dia. Harapannya sih, dengan begini dia jadi bisa ngaca dan sadar kalau tindakannya itu annoying. Kalau tetep nggak sadar juga, becandain aja pas dia lagi ngeremehin kita, “Kok lo lama – lama jadi mirip si X (temen yang sifatnya mirip) sih?haha”

  1. 2.    Ignore their words

Bisa aja loh, dia kayak giu justru karena ngerasa insecure dengan keberadaan kita, terus berusaha menutupinya dengan sikap ngeremehin. Stay calm, jangan terpengaruh kata – katanya yah. Pas dia mulai ngeremehin, senyumin aja. Masuk kuping kiri, keluar kuping kanan. Done !

 

Backstabbing Friend

Kita udah percaya banget sama seseorang temen, hampir semua hal kita ceritain ke dia. Tapi tiba – tiba, beredar kabar yang nggak sedap tentang kita. Banyak yang bilang, gosip ini sumbernya dari temen dekat kita itu. Rasanya pengin nggak percaya kalau teman yang sikapnya sweet banget di depan kita ini ternyata bermuka dua dan nusuk dari belakang.

 

How to deal with them?

  1. 1.    Ask the Truth

Bisa jadi loh ada orang yang sirik sama persahabatan kita dan mengadu domba. Biar nggak ada salah paham, mending tanya ke dia tentang hal ini. Ngobrol terbuka biar tahu sumber masalahnya.

  1. 2.    Be nice

Kalau ternyata benar temen kita itu udah nusuk kita dari belakang, pasti rasanya emosi dan pengin balas dendam. Setelah kejadian backstabbing, tetap perlakukan dia dengan baik. Hal ini mungkin bikin dia nyesel. Walaupun udah maafin dia, tapi kita tetep harus hati – hati kalu cerita sama dia. Kalau sampai terulang lagi, there’s no way to make friends with this kind of person. Cuma bikin sakit hati deh !

 

Bossy Friend

Sebel banget rasanya kalau temen udah mulai ngatur, atau nyuruh kita ngelakuin ini – itu. Dia juga hobi nentuin semuanya, mulai dari tempat nongkrong, jadwal hang out, sampai film apa yang mau ditonton bareng. Pengin banget deh teriak dimukanya , ”Helloooo, who do you think you are??!”

 

How to deal with them?

  1. 1.    Stand to your principles

Sebenarnya teman kita bisa bersikap bossy bisa jadi gara – gara perilaku kita sendiri loh. Mungkin selama ini kita emang selalu nurutin kemauan dia, entah karena takut, males berdebat, atau alasan lain. To stop it, ya kita harus jadi bos buat diri kita sendiri. Just let her know our mind.

  1. 2.    Give them advice

Kasih tau tapi jangan sampai terkesan menggurui, kalau sifat bossy-nya bisa bikin temen – temen jauhin dia. Kalau tetep nggak berubah. YA sudah cukup tau dia kaya gimana.

 

 

 

Gogirl, November

“F”