Fakta dan Imajinasi…

Inilah kisahku… terinspirasi oleh karya Orizuka (Our Story)

SMA??? yah masa-masa dimana kita mulai menentukan arah kehidupan… kenapa gue bilang kaya gitu?? karena gue pernah ngalamin masa-masa itu… Gue tinggal di daerah kecil di provinsi Jawa Tengah. yah termasuk sekolah gue juga gue lewati disana.

Banyak banget cerita gue selama SMA, tapi ada yang pengin gue ceritain ma lo semua dan menurut gue cerita ini juga sangat berkesan bagi diri gue sendiri. Dan cerita ini juga gue jadikan pelajaran buat kehidupan gue. Daan semoga bisa jadi pelajaran juga buat kalian semua.

                SEMUA BISA BERUBAH KARENA KITA BUKAN SAMPAH

                        bagian A

 

 

Sebut aja sekolah gue dengan sebuatan SMA. Pemuda 2. yah sekolah gue merupakan sekolah unggulan di daerah gue. Dan kita punya saingan yaitu dari SMA. Pemuda 1. Bisa dibilang masa kejayaan SMA gue pada saat angkatan gue. Dan SMA gue ini adalah SMA yang cukup di seganin ma SMA yang lain, tapi sekaligus SMA yang selalu menjadi rasa khawatir beberapa orang tua karena anaknya yang menjadi korban dari SMA gue, yah SMA gue termasuk kategori SMA yang punya rutinitas tawuran.Dalam segi penyerangan, pertahanan, sampe menuver-menuver penyerangan dan persenjataan kita lengkap. Baik anak cowo and cewe kalo udah masuk ke area sekolah bisa di bilang mereka sama aja masuk ke area perang. Walaupun kita tukang tauran tapi jangan salah kita juga jagoan dalam bidang pelajaran juga.

 

kisah yang gue angkat kali ini cerita gue pas gue udah duduk di kelas 12 bisa di bilang secara hirarki kini angkatan gue duduk ditingkat teratas di sekolah. dan udah saatnya kita berkonsentrasi ke ujian dan karena itu jabatan tugas pengaman sekolah musti di serahkan ke adik kelas kita.

 

“Zi, calon terkuat buat gantiin gue ada dua nih Anggi sama Lutfi, kalo gue sih lebih cendrung ke Anggi. Lo taukan Anggi sahabatan ma Jo yang sekarang jadi pentolanya Pemuda 1. Jadi akan lebih mudah buat Anggi nyari kelemahan mereka. Menurut lo gimana???” tanya Ricky yang saat ini menjabat menjadi ketua angkatan di SMA Pemuda 2, sekaligus pentolan SMA gue,

 

“Yang mana aja deh. Yang jelas jangan bikin mereka menjadi bumerang aja” ujarku tak acuh sambil terus berjalan ke arah mesjid sekolah

 

“ayolah zi, feeling lo kan ga pernah salah”desak ricky yang masih terus membanyangiku.

 

“feeling juga bisa dirubah pake kenyataan ky, kadang ada hal yang menurut kita terbaik justru itu menjadi yang terburuk” kataku sambil membuka sepatu di dpn mesjid SMA ” yuks, dzuhur dulu,.. mumpung masih sepi”lanjutku

 

“ya udah deh, lo duluan aja dulu sono. gue mau lepas sepatu”tanggap ricky sambil melepas sepatunya. Gue sendiri cuma membalas ucapan ricky dengan senyuman lalu mulai berjalan ke arah area wanita.

 

Heran memang melihat kejadian langka seperti ini, temen-temen yang biasanya enggan masuk mesjid sekarang malah betah nongkrong di mesjid daripada di kantin.. hehehe yah menurut mereka ini semua dilakukan untuk penebusan dosa mereka yang dulu sering mangkir untuk urusan sama Allah. Alhamdulillah ada perubahan sedikitlah…

 

                        *************

Jam menunjukan pukul 13.30. saatnya semua pulang kecuali buat kelas 12. karena hari ini kita ada pedalaman materi jam setengah 3.

“Zi, rapat lo udah di tunggu ma anak-anak di aula..”celetuk ican dari ambang pintu kelas gue

 

“he.mmm”tanggapku singkat sambil bangkit dari tempat duduk di deretan tengah.

 

“sabar zi, gue tau segala keputusan nanti pasti akan jadi pemberontakan hati lo. Kita percaya sama lo dan anak-anak yang lain, apapun keputusanya pasti itu yang terbaik untuk sekolah kita.”ujar ulan teman sebangku gue, di ikuti anggukan setuju temen-temen sekelas gue yang ada di kelas.

 

Ga tau kenapa hari itu rasanya mulut gue males bgt buat ngeluarin beberapa kalimat, alhasil setiap ucapan, sapaan ataupun pertanyaan cuma gue tanggepin dengan senyuman, acungan jempol or kata-kata yang bisa di bilang singkat, padat dan jelas. Semua angkatan di SMA gue tau kalau hari ini akan ada rapat internal SMAPUDA di aula dan oleh sebab itu hari ini sekolah udh sepi ga kaya biasanya. Yang tinggal di sekolah cuma anak-anak angkatan gue yaitu anak-anak kelas 12 yang harus menempuh kewajiban kita karena hari ada PM dari sekolah. Sepanjang perjalanan gue ke aula temen-temen angkatan yang beda kelas ma gue pada ngasih dukungan berupa senyuman ataupun acungan jempol.

Yang gue suka sekolah disini adalah rasa kepercayaan dan kesetiakawanan yang tinggi. Saling melindungi tanpa saling mengorbankan, itulah prinsip kita.

 

@ aula SMA

 

 

begitu gue masuk kedalam aula, bisa gue liat temen-temen dan sebagian anggota kelas 11 udah pada kumpul lengkap untuk sejauh ini. Rapat kali ini cuma di datengin sekitar 20 anak 7 dari kelas 12 dan sisanya dari kelas 11 yah nama nya juga rapat internal. Gue langsung nempatin tempat duduk yang udah di siapin buat gue.

 

“Akhirnya lo dateng juga zi, kebiasaan bgt seh lo dateng pas di detik-detik terakhir…”kecoh ricky seperti biasa walaupun dia ketua yang seharusnya berwibawa, tapi kalo dia sumpahhhh bawel bgt. tanpa menunggu jawaban dari gue, Ricky langsung membuka rapat internal ini.

 

“okey, karena pemegang keputusan tertinggi udah dateng, gue mulai rapat internal ini. Agenda hari ini penetapan keputusan Pentolan baru SMAPUDA..yang calonnya ada Anggi dari 11 IPS 3 dan ada Lutfi dari 11 IPA 1, lo berdua di pilih berdasarkan keputusan kita bertujuh. kita menilai kalian dari kriteria fisik,pertahanan, strategi, dan sosialisasi.”ujar Ricky menjelaskan.

 

Seraya Ricky menjelaskan, perhatian gue,gue alihkan ke arah Anggi dan Lutfi. keduanya menerima maksud yang disampaikan Ricky dengan ekspresi yang berbeda. Lutfi menerima hasil keputusan awal tersebut perasaan gugup, sedangkan Anggi lebih cendrung tenang tapi ada ketakutan yang terselip di dalamnya. sebenarnya gue ga suka ini terjadi, kenapa PEMUDA 2 dan PEMUDA 1 ga pernah damai, sebenarnya apa yang jadi masalah diantara keduanya. sejauh yang gue tau sebenarnya kita ga punya masalah yang berlebihan kok.

 

“perlu ga sih kita gini terus??”tanya ku lirih dengan pandangan tanya kearah Anggi dan Lutfi, suasana hening sejenak pandangan terfokus ke arah gue.

 

“lo kenapa zi?”tanya ican yang sebenarnya memiliki perasaan yang sama dengan gue

 

“sebenarnya kita punya masalah apalagi? belum cukup pengorbanan kita selama ini? bukannya sekarang kita udah ga da masalah lagi? terus buat apa ada kaya gini lagi?” serentetan pertanyaan di otak gue mengalis deras. diam cukup lama belum ada yang buka suara menjawab pertanyaan gue. adik kelas ga da yang berani menjawab.

 

“emm, jujur zi.. gue juga dah cape.. tapi kita juga musti mempersiapkan hal yang terburuk nanti zi, walaupun mungkin sekarang kita udah ga da masalah lagi tapi gue ga mau ambil resiko terburuk.”jawab ricky

 

“kita buat kaya gini juga untuk yang terbaik buat sekolah kita kok zi, kita lakuin ini juga dengan beberapa alasan yang pasti lo udah tau sendiri apa alasannya itu.”tambah ade yang masih satu angkatan ma gue

 

“dan yang jelas kita musti berjuang sampe akhir akhir zi, biar perjuangan temen-temen yang lain ga sia-sia”kata fandi ikut berpendapat

 

“oke lah, tapi gue ga mau kejadian kemarin terulang”ujarku masih lirih,keheningan kini menyergap kembali mengingat kejadian setahun lalu saat kita masih duduk dikelas 11.

 

 

–> setahun yang lalu.

 

“pintu barat kosong, ricky cepet lari-lari, gue ambil alih disini”teriak Indra kakak kelas kita dan mantan pentolan SMAPUDA, sambil mengambil alih posisi center ricky, seharusnya indra udah ga boleh ikut campur tawuran kali ini. tapi entah kenapa Indra dan kakak kelas yang lain udah ikut bergelut di arena.

 

“mana zi?? mana zi??” teriak indra ke siapapun yang akan menjawab sambil melayang kan pukulannya ke dua orang sekaligus kepada dua siswa dari SMA. PEMUDA 1.

 

“arah jam 9″teriak hans yang sedang menghadapi 3 orang sekaligus. Pandangan Indra menajam ke arah gue. dan gue juga tau itu.

 

Saat itu gue lagi di tarik paksa sama Rudi anak Pemuda 1. yah Rudi saat itu berstatus sebagai Pentolan Pemuda 1 dan sekaligus sebagai Pacar gue. entah mau ngelindungin gue atau berbuat lain kepada gue, sumpah saat itu otak gue mati buat berfikir yang gue rasa saat itu adalah rasa takut yang luar biasa hebat di sekujur tubuh gue, Entah apa gue harus pasrah ngikutin kemauan cowo gue untuk pergi mengikutinya atau gue harus berontak dan ngelindungin SMA gue sendiri, sesaat semua hilang dari pandangan gue, yang gue rasa adalah tarikan kasar dari tangan Rudi, dan yang gue denger dan gue lihat adalah teriakan Indra sambil berlari kearah gue. Indra itu kakak kelas gue dari SMP dan dia deket bgt sama gue. Disitu gue bisa liat Indra di gempur habis-habisan sebelum sampai ke tempat gue, tanpa pelindungan dan senjata Indra terus lari ke arah gue, yah dia udah sampai ke daerah lawan ga heran kalo Indra harus ngelawan beberapa orang dengan tangan kosong.

 

“Tolong lepasin gue rud, lepasin gue”teriak gue ke arah rudi sambil memberontak.

 

“diem kamu, kamu aman disini. Diem gue bilang.”bentak Rudi keras

 

“Ga.. ga… kak Indra…,tolong lepasin gue Rud.. KAK INDRA..”jerit ku dengan sisa tenaga, air mataku menggenangi pipiku, susah banget untuk menjerit lagi, tatapan gue ga lepas dari Indra yang kini udh ga berdaya di hajar beberapa siswa sekaligus.

 

Indra dengan posisi yang kini udah ga berdaya pandangan tetap fokus kearah gue, senyumannya yang menenangkan seakan ingin mengataka, semua baik-baik saja membuat ku semakin merasa ga berguna. semakin lama senyumannya memudar tak ada gerak dari tububnya lagi. sampai bunyi sirine polisi mengaung-ngaung di area tawuran tersebut.

Semua siswa yang terlibat tawuran kali ini berusaha menghindari polisi, termasuk Rudi yang tiba2 saja melepaskan cekalan tangannya dari lenganku. kini suasana tambah ricuh karena semua siswa Pemuda 1 maupun Pemuda 2 sedang berusaha melarikan diri dari kejaran polisi. fokus gue masih terarah ke kak Indra, gue lari secepat mungkin di tengah kericuhan tersebut. Sakit di seluruh tubuh gue abaikan demi mencapai sosok kakak di kehidupan gue yang kini udah ga bergerak.

 

“kak indra, kak indra, bangun lo banci jangan, nakal bagt seh lo bikin gue nangis…”panggilku seraya memangku kepala kak indra yang deras dengan darah segar. tak ada jawaban dan senyuman darinya. Darah nya semakin banyak. rok seragam gue kini penuh dengan darahnya. Air mataku tak lagi terbendung.

 

“KAKKKKK INDRAAAAA”teriakku ketika beberapa polisi mulai mengangkat tubuh indra dari pangkuanku agar di pindahkan ke ambulans

sementara tubuh kak indra di angkat tangannya yang sedari tadi menggenggam sesuatu kini terkulai hingga menjatuhkan sesuatu.

 

Sebuah gantungan kunci dengan desain foto gue dan dia saat acara perpisahan SMP 3 tahun yang lalu terpasang dengan indah dalam gantungan kunci itu, senyuman khas dia sambil merangkul pundakku menjadi pemandangan yang menyedihkan saat itu.

 

********

@kantor kepala sekolah

 

“Indra ga bisa di selamatkan lagi… semoga ini bisa jadi cambuk buat kalian semua. Semua seperti SAMPAH dimata saya,sekarang saya anggap kalian adalah SAMPAH untuk SMA ini”ujar kepala sekolah keesokan harinya setelah berhasil mengumpulkan semua anak yang kemarin terlibat tawuran di aula. Tak ada yang berani membantah dan menjawab pernyataan kepala sekolah tersebut. Dan di hari itu juga gue lose contec sama Rudi

 

 

                        ************

 

“kejadian 1tahun yang lalu ga akan terulang lagi kak, percaya ma kita, ga akan yang perlu mati lagi kali ini” ujar Anggi tegas memecah keheningan, yang langsung di sambut anggukan setuju dari kelas 11 lainnya.

 

“okeh, jawaban kekhawatiran lo dan kita semua udah terjawab dari Anggi, jadi sekarang tinggal kita aja yang memutuskan apakah rencana kita tetap akan dilanjutkan atau kita batalkan dan kita bersihkan angkatan anak kelas 11 dan 10 dari pengaruh kita.”tanggap ricky balik ke topik awal

 

“lanjutkan aja, setidaknya kalo kita punya pentolan baru kan bisa memberikan rasa nyaman ke anak-anak yang lain”tambah ical

 

“jadi lanjutkan nih??”tanya Ade ke semua peserta rapat

 

“LANJUTKANNNNNN”teriak serempak dari seluruh anggota rapat

 

“gimana zi??”goda citra sambil memainkan kedua alisnya

 

“yah kalo gue ga mau juga pasti gue kalah 1 : 19.”jawabku

 

Rapat berjalan kembali seperti semula voting dilakukan untuk menentukan pentolan baru SMAPUDA, hasil memutuskan bahwa Anggi lah pemenang mutlak dari voting tersebut dan otomatis Anggilah yang menjadi pentolan baru di SMAPUDA. pengumuman langsung di sebar oleh Aris via blog, fb, twiter, dan situs resmi SMA Pemuda 2. berita pun segera cepat tersebar ke seluruh warga sekolah dan di sambut dengan hangat oleh mereka semua. Tapi entah kenapa raut wajah Anggi yang dulu sangat yakin kini berubah menjadi 180 derajat berubah ga yakin dengan keputusan yang telah ada bahwa dialah pentolan SMAPUDA sekarang segurat rasa khawatir kini mengiasi wajahnya.

 

“gue mau ngomong sama lo gi, nanti abis lo eskul basket”bisik gue ke telinga anggi dengan cepat tanpa menunggu jawaban anggi gue keluar aula di susul dengan temen-temen gue yang lain yang sama-sama kelas 12 karena PM akan segera dimulai.

 

“Gue puas dengan keputusan kali ini, semoga Anggi lebih bagus dari pada gue yah.”ucap ricky naarsis yang langsung di sambut tonyoran dari temen-temen yang lain.

 

“wooooooooo”teriak temen-temen yang lain

 

“Heyy KALIAN GA PERNAH TOBAT YAH BIKIN BERISIK TERUS, CEPET LULUS SANA BOSEN SAYA MARAHIN KALIAN TERUS”teriak bu Marnie yang keluar dari kelas 12 IPA 2 karena mendengar suara gaduh kita dari luar kelas.

 

“KABURRRRRRRRRRRR”teriak kita semua sambil berlari ke kelas kita masing-masing, beberapa kepala muncul dati jendela untuk melihat kegaduhan yang terjadi, beberapa teman- teman juga udah mulai cekikikan melihat aksi bu marnie penegak ketentraman.. dan beberapa guru yang melihat juga cuma bisa menggelengkan kepala.

 

Saat tiba di kelas 12 IPA 3, bu Zam sedang membagikan beberapa soal-soal kepada teman-teman sekelas gue. Tanpa menayakan bermacam-macam pertanyaan bu Zam mempersilahkanku untuk masuk. *Guru favorit gue tuh…. teman-teman yang lain juga tak banyak bertanya saat itu.

 

PM fisika kali ini berjalan seperti biasanya 2jam nonsop. yah memang ini yang gue perlukan saat ini untuk menebus ketertinggalan karena terganggu oleh acara tawuran yang mengharuskan gue standbye di area dalam tawuran tersebut apalagi pasca kematiaan Indra waktu itu.

 

                        **********

 

Anggi tengah melakukan gerakan lay up pas gue dateng, entah kenapa setiap kali gue liat Anggi selalu mengingtkan gue dengan kak Indra. mereka sama-sama ketua klub basket, dan mereka juga sekarang sama-sama menjadi Ketua Angkatan dan Pentolan sekolah. Yang jeas gue kenal kak Indra dan Anggi sejak SMP bedanya cuma satu Kak Indra itu kakak  kelas gue, sedangkan Anggi adik kelas gue. Anggi masih belum sadar kalo gue udah ada di tengah lapangan basket. eskul basket udah kelar dari setengah jam yang lalu dan sekarang tinggal Anggi sendiri di lapangan basket itu, sampai ketika bola yang dia shoot memantul lagi ke arahnya karena mengenai papan ring. Bola itu berhenti tepat di kaki gue, dan disitulah Anggi membalikkan badan dan tau kalo gue udah dateng.

 

“selamat yah, jadi pentolan sekarang”ujarku sambil mendribble bola basket Anggi…”puas lo sekarang??”tanya ku lagi

 

“sekarang gue jadi kaya kak Indra ya kak?”tanya balik Anggi ke gue, yah Anggi selalu bisa membaca arah pikiran gue

 

“lo ya tetep lo de, dan kak indra ya tetaplah dia”jawab gue dengan rasa sesak di dada

 

“gue akan lakuin apapun asal gue juga bisa jagain lo kaya kak Indra jagain lo selama ini, mati pun gue rela kak. sekarang gue bisa ngerasain apa yang dirasain sama kak Indra saat itu. Kita cuma mau lo baik-baik aja  kak walaupun nyawa taruhannya.”ujar Anggi sambil menatap kearahku

 

“Kenapa?kenapa musti gue?kalian punya pilihan yang lain?kenapa musti gue yang cuma bisa bikin susah orang-orang yang gue sayang. gue ga minta untuk kalian lindungi kok. Gue tau Gi lo takut kan terima jabbatan itu?”cecarku dengan pertanyaan kepada Anggi

 

hembusan nafas berat terdengar dari arah Anggi. “Gue takut kak, kalo gue ga bisa ngelindungin lo, dan gue juga takut kak kalo sekarang gue harus nyakitin josar,”keluh Anggi

 

“lo berdua sama-sama orang yang gue sayang kak, gue ga tau musti milih yang mana… Lo udah cukup menderita selama ini kak, dan josar udah cukup selalu tersakiti selama ini..gue bingung kak”rentetan kata2 mengalir deras dari mulut Anggi, ga yah ini pertama kalinya gue denger Anggi ngeluh,

 

Dan saat itu seluruh fungsi saraf gue rasanya berhenti mendadak, gue ga tau apa yang musti gue lakuin untuk cowo di hadapan gue saat ini yang kini tengah duduk dengan kepala tertunduk di tengah lapangan.

 

“terima kasih Gi buat semuanya..dan lo harus bikin gue,josar, dan diri lo sendiri selalu aman”ujarku tak tau singkat sambil melangkah mundur.

 

“Gue anterin lo pulang kak”cegah Anggi sambil menarik tanganku

 

“gue masih ada perlu, lo duluan aja.. gue ada janji di sama guru pembimbing les gue”tolak gue berbohong

 

“hati-hati kak, kalo gitu”ucap Anggi tanpa berpanjang lebar lagi sambil berjalan menjauh ke arah parkiran motor.

 

Saat itu gue cuma diam melihat kepergiannya, deru motor Anggi terdengar cepat menghilang, dan semua orang tau itu Ga Ngebut ya Bukan Anggi namanya. Saat itu gue kira cuma  tinggal gue sendirian di lapangan basket itu tapi ternyata gue salah ada seseorang di situ selain gue.

 

“Saya ga nyangka ternyata sampah masyarakat seperti kalian punya rasa takut juga.”ujar orang itu

“kalian para pembuat onar tentu saja tidak memiliki masa depan yang cerah,dan saya yakin itu,.. karena kalian ga da gunanya buat kita semua disini. karena itu SAYA BILANG KALAU KALIAN ITU adalah SAMPAH, dan Saya ragu apakah SAMPAH seperti kalian bisa ikut ujian atau tidak, terhitung 2 bulan dari sekarang.”sindir orang itu sambil menatap ke arah gue dgn ekspresi rasa jijik, lalu pergi.

 

Gue ga tau musti ngomong apa atau mau membantah apa, saat itu gue bleng ga tau apa yang musti gue lakuin saat itu, Kata Sampah selalu terniang di kepala gue, apalagi yang bilang hal tersebut tadi adalah guru senior yang cukup berpengaruh di SMA gue. Apa benar kalo gue itu sampah?? sumpah gue ga tau itu.

 

 

BAGIAN A selesai. Cerita ini di buat jadi 2 bagian loh… tunggu aja yahhh

jgn lupa comment…

 

 

fildza

@fildzaghaliyati