Satu persatu ujian dan kebahagian silih berganti, entah kenapa aku ga tau harus memulai bercerita darimana.

Kali ini aku ga akan cerita masalah persahabatan, tapi kali ini aku mau cerita masalah keluarga.

Lebaran tahun kemarin, rasanya sesak banget didada ini.

Mbah kakung bilang ke mas ku ( sepupu ku “cucu pertama”) “Wid, semoga mbah masih bisa nungguin kamu sampe nanti kamu mentas ( menikah )”

Kata – kata itu yang terniang – niang dikepala kita pas dengar kabar hari ini. Mbah kakung hari ini sakit cukup serius, pakde , budhe , om dan tante ku udah berangkat ke Brebes untuk melihat keadaannya langsung.

kondisi yang terakhir kita dapet mbah kakung udah nggak bisa bangun dan bicara lagi.

Mbah kakung adalah salah satu orang yang amat sangat aku sayang, karena dialah aku bisa seperti ini. Waktu SMA uang jajan ku semuanya dari mbah kakung, waktu aku sakit mbah kakung yang mijetin aku, kalo aku pulang malem mbah kakung lah yang selalu khawatir and nunggu aku sampe pulang.

Semoga mbah kakung cepat sembuh, minimal sampai lebaran tahun ini syukur – syukur sampai lebaran tahun berikutnya.

Amin