Asam Manis Ceritaku Menemukanmu

DESYA TO DARREN

Dear Darren,

Hai, Darren, manusia yang sampai sekarang masih diberi kesempatan oleh Tuhan untuk berubah. Iseng – iseng aja nih gue ngirim surat ke lo, Jadul banget, ya. Mudah – mudahan aja pas lo lagi baca surat ini keadaan lo baik – baik aja. Coz kalau nggak percuma gue tulis segambreng gini nggak ada satupun nyangkut di otak lo. Hehehe, bercanda kok.

Gue nggak tahu apa yang bikin lo ngebiarin tubuh lo dirusak sama narkoba. Hanya orang bodoh dan berpikiran sempit yang mau berteman dengan semua itu. Lo nggak sayang sama diri lo dan masa depan lo? sama ortu yang udah ngebesarin lo, yang ngeluarin uang untuk kuliah lo? Pasti mereka punya tujuan baik untuk anaknya. Dimana perasaan lo? kok, lo tega ngebalas kasih sayang mereka dengan cara kayak gini?

Darren yang baik, apa lo nggak sadar gimana baiknya Tuhan karena lo masih diberi umur panjang. masih diberi kesempatan bertemu teman – teman lo. Tuhan tuh baik banget. Sangat baik sampe kalau kita tulis semua yang udah Dia kasih ke kita nggak cukup satu pak buku. Tapi, pernah nggak sekali aja lo berdoa tulus. Bener – bener tulus. Segala sesuatu yang dilakukan dengan tulis dan ikhlas, maka Tuhan pasti akan memberi kemudahan. Kita akan merasakan betapa kecilnya kita, lebih kecil dari semut. Tuhan nggak tidur Darren. Ia selalu melihat sekecil apapun yang kita lakukan.

Maaf kalo ucapan gue salah. Gue nulis ajah sampe mata gue becek begini. Nggak tau nangis kenapa, Gue ingin lo berubah Dar. berubah? Ya. Mungkin itu sulit dan butuh proses lama. Tapi kalo niat, ingat Tuhan, ingat orang – orang yang sayang dan peduli sama lo, gue yakin pasti lo bisa. Gue nggak tahu harus bilang apalagi.

Open your eyes. Masih ada di depan lo yang harus lo kejar dan diperbaiki. Mau sampe kapan Dar, lo kayak begini? Ayo dong Dar bangun! Jangan jatuh terus. Kalo lo kayak gini nggak ada yang lo dapet, yang ada lo akan terus ngecewain orang – orang terdekat lo. Terpenting diri lo sendiri, itu juga kalo lo masih sayang dan peduli sama diri lo.

Bingung mau nulis apa lagi. Takut kalau kebanyakan nulis nanti lo pingsan. Kalau kependekan ntar disangka sombong.

Semoga suatu saat nanti kita dipertemukan, keadaan lo jauh lebih baik dari sekarang. Gue ingin liat Darren yang beda.

SEMANGAT!!!!

Your Friend

Desya